Selasa, Mac 24, 2009

Sentuhan Kasih Papa…….

Oleh si comot [Ana] Farhana.... Jam 1:09:00 PTG
Pandangan Anda : 
9 September 19**

Hari ini balik sahaja dari kerja, papa pukul aku lagi….Semua ini hanya kerana aku lambat buka pintu rumah..Masuk – masuk sahaja gerbang pintu , ayah tarik tali pinggangnya lalu menggunakannya untuk memukul tubuhku…Adikku , Haris Akmal cuba menghalang papa. Tapi , dia sekali kena tempiasnya.Papa tampar Haris hingga Haris tersungkur jatuh. Papa ugut Haris supaya jangan tolong aku,atau akibatnya lebih teruk dari nasib aku.Bejuraian air mata jatuh dimata Haris.Aku hanya mampu menahan sakit di belasah papa….Apa salahku……????
Takkan disebabkan hanya kerana aku lambat buka pintu? Sikap papa berubah sejak ibu menghembuskan nafasnya yang terakhir sejak 5 bulan yang lalu.Papa sukar menerima kematian ibu yang disebabkan barah leukimia.Sejak itu papa selalu pulang lewat. Kami diabaikan. Nasib baik aku dan Haris sudah pandai menguruskan diri. Aku kini berada dalam tingkatan 5 manakala Haris dalam tingkatan 4.Akhir – akhir ini pula papa makin menjadi-jadi. Kerap aku dan Haris jadi mangsa deranya.Kenapa begini……….?

11.30 malam ( dalam sedu )


* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

“ Adam, kenapa kau hari ini ? Nampak pucat je. Kau sakit ke ?” tanya Razif. Sahabat karib Adam Danish sejak kecil lagi.
“ Mana ada. Aku Cuma tak cukup tidur sahaja malam tadi. Main PS2 dengan Haris sampai tengah malam. “ bohong Adam menyembunyikan perkara yang sebenarnya. Takkan nak beritahu perkara yang sebenarnya.
“ Em, yalah tu…. Kau ni memang gila game.. tapi papa kau tak marah ke kau main sampai lewat malam? Kalau aku …. Mampuih kena tengking.”Razif meletakkan tangannya di bahu Adam. Ketika itu mereka sedang berjalan menuju ke kantin. Adam terkedu dengan pertanyaan Razif itu. Nak jawab macam mana ya ?
“ Eh, Zif tu Dinakan ? Awek yang kau minat gila gaban tu.” Ujar Adam sambil menunjuk ke arah seseorang. Sebenanya dia cuba melarikan diri dari menjawab soalan Razif tadi. Minta – minta berjaya .
“ Ha’ ahlah Dam. Cunkan dia tu . Tu yang buat aku mamai kat dia ni. Sopan je orangnya. Ana awek kau tu pun ada dengan dialah..” getus Razif sambil terhendap – hendap melihat Hardina dan Raihana yang sedang berbual di bawah sebuah pokok.
“ Ada-ada saja kau kalau nak mengenakan aku. Jalan tu bebaik depan kau ada…..” belum habis pun ayat terakhir Adam. Razif tiba-tiba terlanggar sebatang tiang. Akibatnya naik benjollah dahi sahabatnya itu.“ ……tiang.”
“ Aduhh!! Kau teruklah Dam. Tak nak cakap awal – awal. Habis bergunung dahi aku yang licin ni.” rungut Razif sambil menggosok-gosok lembut dahinya.
“ Tulah padan mudan muka kau. Mata gatal sangat .” perli Adam sambil tertawa galak.
“ Semua kau punya pasallah.” Kata Razif . Ditumbuk perlahan bahu Adam.
“ Dahlah , jom cepat waktu rehat dah habis.Kang lambat masuk kelas. Siapa susah. Kau juga…” Adam sempat mencubit geram telinga Razif sebelum berlari anak menuju kelas.
“ Sakitlah bingai. Nanti kau..” Razif mengejar Adam segera.


* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Malam sebelum SPM

Esok adalah hari peperiksaan besar yang perlu aku hadapi iaitu SPM…Berdebar hatiku menanti pagi esok, maklumlah ini merupakan pucuk untuk aku mencapai cita-citaku menjadi seorang doktor.Namun papa langsung tak menghiraukan aku walaupun sudah aku beritahu yang esok aku bakal hadapi peperiksaan SPM. Papa hanya menunjukkan muka tak endahnya.
Sebenarnya petang itu, papa sekali lagi mengulangi perbuatannya membelasah kami. Habis badan Haris calar-balar dirotan papa kerana Haris pulang lewat pergi bermain bola sepak di padang. Masa itu aku tiada dirumah kerana pergi ke kedai membeli rokok papa.Seperkara lagi papa kini kuat merokok.Dulu tiada.. Kesian aku melihat Haris ……..namun kami berdua tetap bersabar kerana seburuk – buruk papa , dia tetap ayah kami. Moga Allah melembutkan hati papa….

10.30 malam ( debaran menanti hari peperiksaan )

5 minit sahaja lagi dewan peperiksaan akan dibuka untuk para pelajar yang mengambil peperiksaan memasukinya. Debaran menunggu untuk menjawab soalan peperiksaan terpancar di segenap wajah pelajar pada hari tu. Masing – masing yakin dengan pengetahuan yang telah ditimba sekian lama .
“ Dam, kau dah get ready everithing ke?” soal Razif kepada Adam yang berdiri di sebelahnya .
“ Kau ni …. Pesan orang bijak pandai, jangan persoal sudah sedia atau tidak sebelum masuk dewan periksa. Kalau tak nanti semua lesap.” Bebel Adam. Dari tadi dia mendiamkan diri sahaja mengenangkan peristiwa pagi tadi. Apabila papanya tiba – tiba sahaja berubah angin menyediakan sarapan untuk mereka berdua. Berbunga perasaannya melihat papanya pagi itu. Baru ada semangat nak priksa.
“ Alah….. aku Cuma nak hilangkan rasa bosan duduk dengan tunggul kayu kat sebelah ni. Dari tadi diam memanjang. Ingat siapa entah tak tahulah. Agaknya ingatkan Raihana kot…” sindir Razif.
“ Banyaklah kau , Zif. Eh , dahlah jom masuk dewan. Good Luck jawab nanti. Don’t be gabra ok. Aku minta maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki .” ucap Adam sambil menghulur tangan untuk berjabat tangan dengan Razif.
“ Aku pun sama , Dam. Rasa sedih pula..” Razif menyambut salam Adam. Mereka berdua berpelukan.
“ Dah jom masuk.” Ajak Adam. Sambil menepuk bahu Razif. Mereka berdua berjalan seiring memasuki dewan peperiksaan.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

28 Februari 19**

Papa mula semula tabiatnya….Sekejap sahaja perubahan sikap dalam diri papa melayan kami dengan baik iaitu selepas aku SPM sehingga papa bertemu dengan ‘pengganti’ ibu yang dikenalinya masa Hari Raya Puasa yang lalu..Orangnya muda dalam lingkungan 20 tahun. Perangainya tak seperti ibu yang penyayang dan lembut.Orangnya memang cantik tetapi perangainya suka memerintah dan memutarbelitkan kami anak beranak.Pantang kami buat salah sedikit mak tiriku pasti memanjangkannya kepada papa.Kami dipukul , dibelasah lagi seperti tika dulu...
Hari ini puas aku dan Haris dibantai pakai tali pinggang oleh papa kerana memecahkan pinggan ketika sedang membasuh pinggan.
Menangis-nangis mak tiriku mengadu pada papa. Aku dan Haris menahan perasaan sahaja….
Sampai bilakah nasib kami begini? Hanya Allah yang tahu……

12.33 malam (merintih tangis )


* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *
“ Tahniah Adam, kau memang terror. Aku dah agak dah , kau mesti dapat straight A. Lainlah aku ni kurang pandai.” Puji Razif. Hari keputusan SPM dikeluarkan. Adam mendapat 11 A 1 manakala Razif mendapat 9A1 dan 2B3.
“ Takdelah… kau pun apa kurangnya. Kira terror jugaklah tu. Eh, Hardina datanglah.” Ujar Adam apabila ternampak Hardina menghampiri mereka.
“ Alamak Dam. Mesti dia nak tanya result aku ni. Benganglah.” Razif berkata dengan malu-malu kucingnya.
“ Aku tak tahu. Aku blah dulu kawan. Bye…” Adam meminta diri.
“ Hai , Adam.” Tiba – tiba seseorang menyapa Adam ketika dia sedang menunggu bas di perhentian bas. Raihana rupanya .
“ Eh , Raihana. Tunggu bas juga ke?” balas Adam.
“ Em, tahniah ya dapat result bagus.” Ucap Raihana
“ Terima kasih . Awak juga.”
“ Adam, kenapa awak nampak pucat hari ni ya? Awak tak sihat?” soal Raihana risau.
“ Tak adalah. Mana ada….Eh bas saya dah sampai. Pergi dulu, jumpa lain kali ya. Assalamualaikum…”
“ Walaikumussalam.” Balas Raihana sebelum Adam menaiki basnya yang telah tiba. Adam melambaikan tangan ke arahnya.


* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Sampai sahaja diperkarangan rumah, Adam berjalan lemah menuju masuk ke pintu rumah . Tekaknya terasa mual tiba – tiba , begitu juga dengan kepalanya yang terasa pening dan berdenyut – denyut. Mata hampir kabur. Namun dikuatkan semangatnya untuk masuk kedalam rumah untuk menyampaikan berita yang gembira ini. Slip peperiksaannya digenggam erat dalam tangannya. Dari luar dia mendengar bunyi bising dari dalam rumah. Dia dapat mengagak papanya pasti sedang memarahi Haris. Dipercepatkan langkahnya.
“ Papa ! Tolong papa ! Haris tak sengaja. Haris terlanggar pasu tu. Haris tak sengaja pa! Tolong papa. Sakit papa !” rintih Haris Akmal apabila papanya , Kharul Amin kuat memukulnya menggunakan batang besi ampaian. Tersentak Adam melihat perbuatan papanya itu. Walaupun dia sudah biasa melihatnya tetapi belum pernah papa memukul mereka menggunakan besi sebesar jari telunjuk itu. Dilihatnya , mak tirinya sedang berpeluk tubuh sambil tersenyum puas melihat Haris dibantai. Disebelah mak tirinya itu terdapat serpihan kaca pasu yang dibeli dari Holand bersepahan. Pasti ini sebabnya . Getus hati Adam.
“ Papa !!!” jerit Adam tiba – tiba . Dia meluru ke arah papanya untuk menghalang papanya dari terus memukul adiknya itu.
“ Tepi kau! Kamu berdua memang selalu menyusahkan aku!! Anak sial !!” Papa membengkeng Adam. Ditolak Adam ketepi , lalu meneruskan pukulannya terhadap Haris. Haris merintih meminta tolong. Habis badannya lebam akibat dibelasah papa. Mata Adam mula kabur. Kepalanya makin kuat berdenyut-denyut. Dicuba sedaya – upaya untuk bangun membantu Haris.
“ Papa !! Sudah !! Papa jangan jadi syaitan!! Mengucap papa !!” pinta Adam.Dia cuba untuk merampas besi yang dipegang papanya. Sakitnya di tahan sebentar.
“ Diam kau !!! Jangan pandai nak mengajar papa !! Ambil ni !!!!” papa menolak kuat Adam sehingga Adam terjatuh. Kepala Adam terhantuk di bucu almari.
“ Abang Adam !!!!!” Haris menjerit sekuat hati tatkala melihat Adam terjelepok ke lantai. Dia tidak kisah kalau papanya ingin memukulnya lagi. Dia segera mendapatkan abangnya , Adam lalu dipangku.
“ Ya Allah ! Abang kenapa macam ni ?” Haris menangis. Kepala Adam berdarah akibat hentakan itu, namun Adam masih sedar. Papa tercengang, besi ditangannya terjatuh. Maria , ibu tiri mereka melarikan diri ketingkat atas. Takutlah tu .
“ Astaghafirullah hal azim, Adam .” tiba – tiba Razif berada di muka pintu. Dia terus meluru ke arah Adam yang sedang dipangku Haris yang sedang menangis. Dia tak ingin tahu apa yang terjadi. Yang pasti dia perlu mendapatkan sahabatnya dahulu.
“ Dam , mengucap Adam. Kenapa jadi macam ni? Kau… kau bodoh tahu tak Adam.” Ujar Razif kerisauan. Adam tersengih kelat.
“ Sampai hati kau cakap aku bodoh Zif. Tapi memang pun aku bodoh, kan?” balas Adam berseloroh.
“ Kenapa kau rahsiakan pada aku pasal ni?” Razif menunjukkan satu surat kenyataan kepada Adam.
“ Razif…… kau kawan aku yang baik kan ? “ Razif mengangguk. Adam menggenggam tangan Razif.
“ Kau teruskan cita – cita kau ya . Ingat. Kau kan nak jadi pilot. Nanti bawa kapal terbang jangan sampai langgar burung okay .” sempat Adam bergurau.
“ Apa kau ni ?! Tadikan………” belum sempat Razif menghabiskan kata Adam sudah memotong.
“ Haris, kau adik abang yang baik kan ?” Haris mengangguk. Adam mengesat air mata Haris.
“ Jaga papa baik – baik . Jangan lawan papa. Dia tetap papa kita, kerana dia kita hidup hingga kini ….” Adam terbatuk kecil . Berkerut dahinya menahan sakit.
“ Dah kau jangan nak membebel . Jom pergi hospital.” Kata Razif sambil mencuba untuk menelefon ambulan menggunakan telefon bimbitnya.
“ Papa…..” panggil Adam lemah. Papa mendekati Adam.
“ Adam minta maaf pa…. lawan cakap papa…”
“ Tak ! Papa yang patut minta maaf. Papa bodoh !” papa menangis disisi Adam. Mungkin menyesali perbuatannya.
“ Pa... jangan pukul adik lagi ya…” Adam semakin lemah. Razif masuk setelah berjaya menelefon ambulan.
“ Adam , kau kena bertahan kejap lagi ambulan sampai .” Razif meminta. Nafas Adam semakin lemah. Matanya terpejam , tiada lagi suara dibicaranya.
“ Bang , mengucap bang .” bisik Haris. Bimbang kalau jadi sesuatu.
“ Adam, kau kena bertahan wei! Jap je lagi ambulan sam……….”
“ Allah…………” belum habis pun ayat terakhir Razif , Adam sudah menghembuskan nafas terakhirnya di pangkuan Haris .
“ Adam…. Dam…. Dam… innalillah …..” Razif cuba mengejutkan Adam tapi ternyata sahabatnya itu sudah tiada nadinya. Dia meraup mukanya. Papa Adam menumbuk – numbuk dinding tanda kekesalan dan Haris menangis sepuasnya kerana kehilangan abang kesayangannya. Beberapa minit selepas itu barulah ambulan sampai.


* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *
Setahun selepas itu……..

Mungkin tak baik untuk aku membaca diari abang atau menyibuk buat coretan… tapi ini sekadar untuk aku menyambung luahan rasanya. Ya….. kini genap setahun abang pergi meninggalkan aku , papa dan sahabat– sahabatnya di dunia ini. Aku redha segala…..
Papa? Kini tiada lagi sikap buasnya untuk merotan ataupun memukulku. Papa sudah menyesali perbuatannya. Dia lebih banyak berlembut sekarang. Mungkin hikmah pulang dari mekah menunaikan haji. Aku bersyukur pada Allah. Kalau abang ada pasti dia gembira…
Mak tiriku ? oh sekarang bukan mak tiri tapi sudah jadi ibu. Kenapa ? Lepas peristiwa itu makcik Maria ikut sama papa pergi Mekah. Balik mekah mak cik Maria jadi baik orangnya. Menangis semahunya menyesali perbuatannya dahulu. Aku tak marah kerana aku ingat pesan abang…..

Tiada yang lebih berharga dari sentuhan kasih papa………….

12.30 malam ( coretan Haris Akmal )

Hasil nukilan………
Nor Farhana Nordin
5 Sains 2 ( 2005 )

ps # MySpace huuu.. dah 4 tahun berlalu rupanya ya.... cerpen ni ana tulis masa form 5 dulu... masuklah majalah sek.. MySpacebukan bijak pun wat2 penulisan ni... adeh lame dah tak nulis... cume wat2 sajak jer... takpe2.. ade peluang akan menulis insyaAllah...MySpace

0 Celoteh SahabatKu... on "Sentuhan Kasih Papa……."

Catat Ulasan

Dari sahabat...

 

Epilog Hearty Copyright 2009 Sweet Cupcake Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez