Selasa, Januari 06, 2009

Lagi.... Selamatkan Palestin...

Oleh si comot [Ana] Farhana.... Jam 2:02:00 PG
Pandangan Anda : 



Pergi Jahanam Amerika



Steven Green, bersama empat rakannya dalam pasukan tentera AS yang menceroboh Iraq, pada Mac 2006, telah merogol Abeer Qasim Hamza al-Janabi, yang berumur 14 tahun. Selepas kejadian itu tentera Amerika teleh melakukan tindakan membunuh Abeer Qasim Hamza al-Janabi, bapa, emak dan adik perempuannya yang baru berusia 6 tahun. Selepas itu mereka telah mengambil tindakan membakar mayat-mayat tersebut.
Masih aku ingat sewaktu hendak membacakan berita itu kepada emak, sejurus selepas aku selesai solat Subuh. Emak terus menolak suratkhabar yang sedang aku baca. ‘Diam.. Mak tak sanggup nak dengar’. Keadaan ini menyebabkan aku benar-benar terkejut. Selepas sejenak emak terdiam, ia meneruskan lafaz yang hadir dari hatinya.

“Naluri seorang mak mana yang sanggup dengar berita macam tu. Yang merogol dan membunuh tu, bukan manusia. Malah binatang pun tak kan melakukan perbuatan yang sekeji itu. ” Terang emak dengan sedikt suara yang bergetar.

Peristiwa itu membuat aku banyak berfikir banyak membaca mengenai pembunuhan dan kekejaman dunia yang dilakukan oleh Amerika. Aku juga mengkaji manusia-manusia ditindas, dipenjara, dibogelkan dan dihina oleh Amerika. Akhirnya aku telah membuat kesimpulan yang dapat aku nyatakan . Tindakan Stevan Green dan rakan-rakan kejamnya, bukanlah tindakan peribadi mereka. Namun tindakan itu merupakan suatu ideologi dan fahaman yang dipegang oleh mereka. Ideologi ini telah aku namakan Amerikanisme.

Amerikanisme inilah yang mencetuskan kezaliman yang berlaku di penjara Guantamano, juga melakukan pembunuhan di Vietnam, penjajahan di Iraq , penjajahan di Afghanistan, pembunuhan di Palestina dan juga geonocide di Nagasaki dan Hiroshima.

Ideologi inilah yang mendokong berlakunya, pembunuhan yang dilakukan dengan kejam termasuk penyembelihan manusia bagaikan haiwan di Sabra dan Shatila. Yang menyedihkan lagi pembunuhan ini dilakukan terhadap 3000 orang yang majoritinya kanak-kanak dan wanita.

Padaku ideologi kezaliman dan keganasan yang dibawa oleh Amerika dan kuncu-kuncunya perlu dimusnahkan dengan seberapa segera. Maka bagiku untuk memusnahkan ideologi Amerika kita punya 2 cara ; yang pertama Jihad dan Qital. Manakala yang kedua memboikot segala bentuk hubungan dagang serta cara hidup yang dibawa oleh Amerika. Kedua-dua starategi ini saling berhubungan dan perlu dilakukan secara selari.

Bagiku inilah juga merupakan jalan-jalan utama membebaskan Al Aqsa, membebaskan Palestin, membebaskan Iraq, dan mewujudkan keharmonian dunia dari cengkaman kezaliman dan penindasan.

Jihad dan Qital ini merupakan istilah yang cukup digeruni dan telah disalahtafsir oleh kebanyakan orang. Tiada suatu kempen yang menelan belanja yang menggunakan berbilion USD, dengan segala jentera yang ada di dalam dunia ini digunakan. Melainkan satu kempen, yakni menyalah tafsirkan istilah Jihad dan Qital.Malah Presiden Bush pernah mencadangkan supaya mata pelajaran yang mempunyai kaitan dengan jihad dihapuskan di Universiti al-Azhar, Mesir. Juga Perdana Menteri Britain, Tony Blair pernah mengeluarkan kenyataan bahawa al-Qaeda bukan satu organisasi tetapi suatu cara untuk melakukan serangan.

Oleh itu, apa yang berlaku di London tidak semestinya melibatkan orang Islam. Namun impak kepada kenyataan ini menyebabkan banyak Sekolah Agama Rakyat di Malaysia dan pondok-pondok di Thailand, yang ditekan dan ditutup oleh pemerintah dan pihak berkepentingan. Bagiku tatkala al-Qaeda dianggap satu ideologi jihad, maka mari kita meraya dan menyebarkannya. Kerana aku yakin dengan kuasa jihad dalam menjatuhkan kuasa besar yang zalim seperti Amerika.

Namun bagi sesetengah negara, Jihad adalah satu dosa dan kesalahan yang besar dan boleh mendatangkan kemurkaan pemerintah. Malahan di sesetengah negara anda mungkin akan ditahan dan dipenjarakan , tanpa sebarang perbicaraan. Sekiranya anda pernah melibatkan diri dengan Jihad di Afghanistan, juga jika anda pernah berjihad di Palestina. Anda akan diburu disetiap sudut tempat, dan darah anda halal sekiranya anda ditemui . Namun kemurkaan dan menjadi buruan, bukanlah apa-apa kepada mereka yang pergi berjihad, sekiranya dibandingkan dengan ayat Al Quran ini.

“Berangkatlah kamu untuk berperang baik kamu merasa ringan maupun kamu merasa berat dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At Taubah: 41).

Menentang kezaliman dan menegakkan keadilan adalah sesuatu yang wajib kita lakukan. Aku masih ingat tatkala terjumpa seorang seorang lelaki dari Palestin secara kebetulan di Masjid Anwaris Sunnah,Thailand . Tatkala bergebang dengannya dalam soal Palestin, pemuda tersebut yang memperkenalkan dirinya Ibrahim Shami, kelihatan serius, namun dalam keadaan tenang. Pemuda tersebut menceritakan bagaimana Israel yang didokong Amerika yang mendominasi serta melakukan kezaliman terhadap mereka.

Ibrahim Shami memberitahuku perihal wanita-wanita kita di Palestin yang dirogol, perihal anak-anak kecil di Palestin ditembak, perihal rumah-rumah saudara-saudara kita yang diruntuhkan oleh buldozer, perihal bom-bom yang meletupkan masjid-masjid kala orang awam sedang mengangkat takbir, perihal sekolah-sekolah anak-anak Palestin yang dirobohkan. Beliau terus menceritakan perihal anak-anak kecil disana hanya bermain dicelah-celah runtuhan batu rumah mereka.

Dengan tenang dan riak mukanya yang tersenyum mesra. Menampakkan keyakinannya yang setinggi langit. Juga matanya yang redup bagaikan seluruh awan cuba menutup panas matahari. Serta alis keningnya yang dikerutkan sedikit bagaikan panglima perang yang hendak memberi pesan kepada pahlawannya.

Beliau menyatakan agar semua saudara-saudara kita usah bimbang. Kerana anak-anak kecil yang mati di celah-celah runtuhan bangunan itu. Juga anak-anak muda yang gugur kerana peluru yang hinggap di dada dan kepala tatkala mereka sedang melontor batu. Juga ibu-ibu tua yang putus nafas kala azan subuh yang disulami peluru dan mortar. Juga pembunuhan Syeikh Yassin yang berkerusi roda dan lumpuh anggotanya. Juga Rantisi yang dimakbulkan doanya untuk gugur ditembak peluru berpandu oleh halikopter Apache. ‘Mereka semua pasti Syahid dan itu suatu kepastian yang tidak ada kompromi.’

Satu penerangan yang menggetarkan perasaanku. Beliau terus memperingatkan yang aku tentang kebimbangannya, adalah pemuda-pemudi dan masyarakat kita diseluruh dunia, yang terpengaruh dengan gaya hidup Amerika sendiri. Mereka yang terpengaruh dengan corak berfikir dan cara hidup. Juga mereka yang meminum sebotol coca-cola dan menggunakan produk Amerika serta Israel. Yang umpama membayar gaji tentera Amerika untuk membunuh manusia di Iraq, Afghanistan, Vietnam, dan banyak negara lagi. Yang umpama menyumbang rocket luncher untuk meletupkan perumahan warga palestin. Juga beliau menyatakan kebimbangan mengenai kerosakan akhlak pemuda-pemudi yang sepatutnya membantu membebaskan Palestina dengan apa cara sekalipun.

Maka perbualan itu mengingatkan aku sebaris peringatan panduan umat, tulisan sepucuk surat dari puluhan surat,Sayyid Abul A'la Maududi kepada Maryam Jameelah.

“These westernized Muslims over whose lack of Islamic spirit you are lamenting, are the worst products of western colonialism in Muslim countries. The greatest blow of colonialism which was administered against us was not in the field of politics or economics but in realm of the mind and spirit. This imperialism has produced many mental slaves among our ranks whose souls even after our political independence remain subjected to the West and who are faithfully following in the steps of their former masters. From this viewpoint, I think our war of liberation has not ended as yet and we have to fight a long-drawn battle against such indigenous foreigners”.
Perbualan aku juga, membuatkan aku tidak lena tidur pada malam itu. Lantas aku mencapai koleksi buku tulisan As-Syahid Dr. Abdullah Azzam, yang mengupas persoalan jihad dan perjuangan. Selepas itu akan mencapai pula buku, yang diambil dari Ucapan Malcom X, yang diberi judul ‘ Why I’am Not an American’. Aku mengayati setiap persoalan-persoalan yang dibangkitkan oleh mereka. Sambil cengkerik malam mengalun zikir dan munajat. Lantas membuatkan aku terlena . Dan aku hanya tersedar bila azan subuh berkumandang.

Aku yakin dan merasakan satu keperluan untuk Jihad dan Qital, juga perlu didokong oleh masyarakat yang menghalang penyebaran budaya ‘Amerikanisasi’ ke seluruh dunia. Ianya merupakan satu proses yang dipanggil Mcdonaldlisation Society ( McD diambil sebagai perlambangan proses Amerikanisasi) kerana ia melibatkan segala produk melampau milik syarikat gergasi barat. Walaupun realiti sebenar produk yang sering dikeluarkan oleh syarikat-syarikat gergasi, adalah yang bersifat merosak dan menjajah budaya masyarakat semata-mata.

Kerana sepatutnya kita melihat selain bahaya serangan fizikal terhadap negara-negara lain, namun kaedah ghazw al-fikriy yang merupakan serangan pemikiran dan cuba merosakkan pandang hidup masyarakat dalam soal kehidupan, pembangunan, kebebasan, liberalisme, keadilan dan hatta kepada persoalan makanan dan berpakaian. Serangan pemikiran ini dilakukan agar setiap masyarakat yang mempunyai nilai, dan akar kepada makna kehidupan, dalam keadaan songsang dan terpesong. Maka serangan pemikiran Amerikanisme ini telah membentuk suatu budaya dan norma baru di dalam kehidupan masyarakat kini.

Secara sedar atau tidak masyarakat telah diasak untuk menggunakan satu jenama dan gaya hidup yang sama diseluruh pelusuk dunia. Masyarakat dirosakkan minda mereka, sehingga mereka tidak menyedari bahawa pembelian mereka terhadap barangan hanya bergantung kepada jenama semata-mata. Maka masyarakat terperangkap dengan kualiti palsu, melalui pembungkusan barangan yang menarik dan menonjolkan prestij barangan tersebut. Asakan pengiklanan oleh produk transnasional dan cara hidup cuba menghilangkan rasional masyarakat sebagai pembeli yang bertanggungjawab. Ini kerana segala produk dan cara hidup yang dimiliki bukanlah atas asas keperluan tetapi nafsu mengguna sesuatu produk, memiliki jenama dan kebanggan cara hidup yang berprstij semata-mata.

Masyarakat juga diseragamkan kehidupan mereka dari pelbagai dimensi kehidupan dari cara berpakaian, jenis makanan, jenis muzik yang didengar, filem yang ditonton dan corak berfikir. Amerikanisasi ini juga ingin melihat corak pemakaian pakaian yang sama, dan enggan mengiktiraf kepelbaaian corak berpakaian mengikut budaya dan citra sesuatu bangsa.

Penindasan dan kezaliman tanpa sedar inilah yang telah berlaku kepada masyarakat. Ini amat menyedihkan. Apabila minda dan budaya sesuatu masyarakat turut dihapuskan tanpa sedar. Malahan kita juga dipengaruhi untuk boleh berbelanja membeli barangan mereka demi mendokong cara hidup Amerika dan sekutunya. Tatkala mereka mengagihkan sumber dunia untuk kepentingan gaya hidup mereka, masyarakat ditindas dengan kezaliman dan kemiskinan. Malahan untuk menampung cara hidup Amerkanisme ini, menyebabkan segala-gala yang ada di muka bumi ini adalah hak milik mereka..Sebagai contoh ketika ini, negara maju memerlukan bekalan tenaga yang jauh lebih tinggi berbanding negara miskin. Amerika Syarikat misalnya memerlukan tenaga elektrik 13,241 kWh perkapita berbanding 561 di India dan 41 di Níger pada 2001. Kekejaman meliputi pelbagai segi kehidupan. Mereka tidak mahu mengiktiraf kepelbagaian yang wujud di dunia ini. Ini jelas bila ideologi Amerika jelas dilihat apabila mereka mahu satu dunia hanya mempunyai satu bahasa semata-mata. Mereka tidak mengiktiraf bahasa yang wujud di dunia ini. Ini jelas merujuk Laporan Pat Roy Mooney, Pengarah Eksekutif RAFI.

Secara tragiknya, kesemua hakisan ilmu pengetahuan tidak pernah berlaku dahulu. Dari anggaran 10,000 bahasa pada tahun 1900 kini dunia hanya mempunyai lebih kurang 6,700 bahasa yang masih ada pada hari ini. Hanya 50% dari bahasa yang masih diajarkan kepada kanak-kanak. Ini bermakna separuh dari bahasasemasa akan pupus dalam lingkungan satu genrasi. Bebarapa kajianmembahaskan bahawa 90% daripada bahasa yang dituurkan pada tahun 1999 akan tinggal sejarah pada tahun 2099.

Segala bentuk pembunuhan setiap bahasa sebenarnya telah dirancang rapi oleh penaja ideologi ini. Mereka hanya mahukan dunia menggunakan satu bahasa yang sama. Sesuatu yang menyedihkan apabila kita memahami setiap kematian satu bahasa sebenarnya membunuh segala khazanah ilmu yang merentas ilmu perubatan, pemakanan, ekonomi, sistem sosial dan pelbagai lagi ilmu yang terdapat di dalam sesuatu bahasa.

Jadi sesuatu yang jelas Amerakanisme, yang dipandu dan dipacu untuk mencapai matlamat mereka telah mendatangkan musibah yang besar kepada masyarakat dunia. Malangnya apabila majoriti masyarakat sebenarnya sudah tercandu oleh gaya hidup dan pemikiran ideologi tersebut. Maka kita perlu berusaha dan bertindak berdasarkan apa yang menjadi kemampuan kita untuk menentang dominasi Amerikanisme ini.

Ia mengingatkan aku, sewaktu ke Washington menghadiri The World Conference on Tobacco OR Health, bertempat di Washington Convention Center . Nasib aku terlalu baik, bila penganjur merancang untuk mengadakan demo di hadapan White House. Sewaktu hari demo kami berarak mengusung keranda dan sepanduk kekejaman Syarikat tembakau dari Washington Convention Center. Apabila sampai betul-betul dihadapan White House. Aku membayangkan kuasa sial inilah, yang memerangkap seluruh masyarakat dunia untuk mati kerana penyakit disebabkan menyedut rokok dari British American Tobacco. Juga kuasa sial inilah yang membunuh dan menzalimi saudara-saudara ku di Iraq,Palestin dan seluruh pelusuk dunia. Kemudian aku menjerit dengan seluruh tenaga ‘Keluar dari Iraq!… Pergi Jahanam Bush!… Sial White House.. Go To The Hell British American Tobacco!’.

Mat Salleh dan Minah Salleh, yang berada disebelah aku hanya memandang, dan kemudian menunjuk tanda bagus kepadaku. Dalam hati aku hanya membisik, ‘depa nie buat-buat faham bahasa melayu je’.

Setelah berulang kali aku menjerit. Kemudian aku terdengar, laungan ku bersamput. ‘Pergi Jahanam Polis Dunia ! Pergi Jahanam Amerika ! Mampus kau white house ! Smoking is Haram !. Kemudian, aku melihat beberapa wajah orang Malaysia dan Indonesia tidak jauh, dari tempat aku berdiri .

Setelah saling berpandangan maka laungan kami semakin kuat.Sambil melaung aku mengingati sebuah hadith dari lidah Rasulnya.
“Apabila kamu melihat kemungkaran, maka hendaklah kamu cegah ia dengan tangan (kuasa). Jika tidak mampu, dengan lisan. Jika tidak mampu, dengan hati. Dan itulah selemah-lemah iman.”

‘Buat masa ini,hanya inilah yang mampu kita mampu lakukan Ya Allah’. Bisikku kepada diriku dan teman-temanku dari Malaysia dan Indonesia itu. ‘Kita perlu menentang dari pelbagai sudut kerana Amerika juga menyerang kita dari pelbagai sudut. Dari persoalan pembunuhan teran-terang hingga kepada merosakkan masyarakat melalui rokok, makanan dan cara hidup kita’ Sambut seorang temanku dari Jakarta.

Aku juga melihat mengapa masyarakat dunia kini tidak berani menentang dan menyanggah gaya hidup Amerika, apatah lagi menentangnya dengan pedang. Inilah sifat penakut yang wujud di dalam sesuatu masyarakat. Maka inilah peranan kita sebagai pemuda pemudi serta ahli masyarakat untuk menyanggah Amerika samaada dengan peluru dan menggugah cara hidup dan corak berfikir yang dibawa oleh mereka.

Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang¬-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan'. Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati ( sehingga tidak mahu berperang )". - [Hadith Riwayat Abu Daud]

Malahan aku menilai ideologi Amerikanisme yang biadap ini telah memberi pelbagai tekanan kepada negara yang cuba dijajahnya. Hinggakan ada tindakan mereka yang terkeluar dari batasan akal dan pemikiran manusia yang waras. Ini seperti sekatan ekonomi terhadap Iraq , yang meliputi bahan rawatan untuk air bersih. Alasan yang diberikan adalah atas andaian bahan ini boleh ditukar kepada alatan ketenteraan. ‘Memang bangang betul’.
Ini jelas apabila Dana Kanak-Kanak Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu ( UNICEF ) dan WHO, mempersoalkan tindakan AS itu sebagai tindakan yang tidak lojik. Ini kerana menafikan kemasukan bahan yang digunakan untuk rawatan air bersih di Iraq sama implikasinya menafikan hak masyarakat Iraq mendapat air bersih. Malahan segala sekatan terhadap Iraq yang pernah berlaku telah membunuh kanak-kanak di Iraq. Dianggarkan ideologi Amerkanisme ini telah membunuh 5,000 kanak-kanak sebulan. Ini jelas mengakibatkan kira-kira 60,000 kanak-kanak setahun. Manakala sejak perang teluk tamat lebih 500,000 kanak-kanak yang mati dibunuh dengan cara jelas dan berselindung melalui pelbagai sekatan yang dilakukan.

Hingga pada tahun 1996 dalam siaran televisyen negara AS, bekas setiausaha Negara AS, Medeleine Albright mempertahankan , dengan menyatakan kematian kanak-kanak di Iraq adalah pilihan yang sukar bagi AS, namun ianya berbaloi dengan harganya. Setelah meneliti dan bertanya adakah ia merupakan pandangan dangkal Medeleine Albringht ? Aku memberi jawapan ‘Tidak’. Sebaliknya ia merupakan polisi sebuah ideologi yang gila.Ianya jauh berbeza dengan garis panduan telah diletakkan dengan jelas dalam Jihad dan Qital, bahawa keadilan dan kasih sayang tetap wujud dalam Jihad dan Qital. Jika menyerang negeri musuh, maka tidak boleh membakar rumah-rumah. Tidak boleh dipotong pokok yang berbuah. Tidak boleh dimusnahkan binatang ternak. Orang tua-tua tidak boleh diganggu, begitu juga perempuan dan kanak-kanak, begitu juga orang-orang yang berada di dalam gereja dan rumah ibadat. Apabila musuh telah menyerah , tidak boleh diperangi lagi. Tidak dibenarkan menganiyai orang tawanan.

Maka tidak boleh juga menyakiti hati kepada orang tawanan dengan kata-kata nista. Jihad dan Qital bukan bermaksud, melepaskan peluru berpandu dari udara dan sasarannya hospital dan kilang susu. Ini seperti tercatat di dalam Al –Quran.‘Perangilah pada jalan Allah orang-orang yang memerangimu. Tetapi janganlah kamu melanggar pri keadilan. Kerana sesungguhnya Allah tidak suka orang yang melanggar keadilan’ ( Al Baqarah : 190 )

Kita boleh sahaja melihat bagaimana Salahhuddin Al Ayubi, yang terkenal sebagai panglima Jihad. Apabila beliau menjaga tawanan perang, maka beliau menjaga dengan cara yang terhormat, mereka tidak akan dibiarkan lapar atau dahaga. Malahan dilaporkan juga Salahhuddin pernah melepaskan tawanannya tanpa syarat, disebabkan makanan yang ada tidak cukup untuk tawanan. Malahan tatkala Richard the lion heart, yang merupakan musuh utamanya gering. Beliau menghantar tabib terbaik bagi mengubati musuhnya.Maka sewaktu Salahhuddin Al Ayubi, menawan Juruselam, maka semua penduduk merasa gentar akan dibunuh oleh Salahhuddin Al Ayubi,. Berdasarkan sejarah lepas tatkala umat Islam dibunuh 100 tahun dahulu. Maka sebenarnya mereka membuat andaian yang silap bila Sahuddin Al Ayubi menegaskan ; ‘Aku Salahuddin, bukan mereka , pergilah….’

Juga aku masih ingat tatkala Yvonne Ridley, datang berkongsi pandangan dan pengalaman di USM, Penang. Yvonne Ridley merupakan wanita yang pernah dipenjarakan di Penjara Taliban, berkongsi kisah bagaimana pada ketika itu beliau memasuki Afganistán tanpa pasport dan visa dalam situasi perang.Yvonne menjelaskan sewaktu beliau ditahan beliau bertindak agresif kepada mereka yang menahannya. Beliau meludah mereka dan memaki mereka. Namun mereka menyatakan, apa yang mereka ingin dari saya hanya kegembiraan saya. Pada awalnya beliau menganggap ini sebagai muslihat orang yang menahannya.

Namun mereka tetap melayan saya dengan baik sebagai wanita yang perlu dipelihara maruahnya. Akhirnya tatkala beliau dibebaskan dan dalam perjalanan ke Pakistan. Beliau merasa bersalah yang amat dalam sangat. Beliau menegaskan tatkala itu beliau seperti ingin berpatah balik dan meminta maaf, kepada mereka yang menahannya.Beliau menambah sebaik sahaja beliau sampai di di london, media di sana sudah menunggu untuk saya menceritakan keburukan dan segala kejahatan semasa beliau ditahan. Seperti ada kah dirogol, diseksa dan bermcam–macam lagi.

Maka amat malang bagi wartawan disana semasa ditanya, beliau memberitahu keadaan sebenar saya tidak diseksa, tidak ditindas dan sebagainya. Sebaliknya saya di layan dengan baik dan dihormati sebagai seorang wanita dan manusia. Mungkin ramai pasti ramai warga mereka yang kecewa kerana beliau tidak dirogol dan tidak dimalukan.Lihatlah dunia bagaimana wanita yang ditahan dalam agenda Jihad dan Qital menentang Amerika. Mereka tidak diapa-apakan, malahan maruahnya dipelihara dan dijaga rapi. Kalaulah wanita kita yang ditahan oleh tentera Amerika pastinya, akan dirogol dan diliwat beramai-ramai dan dijatuhkan maruahnya. Malahan mayatnya akan dibakar atau diberi anjing makan.

Juga kita boleh melihat penderitaan di Abu Gharib, ada yang ditelanjangkan, dirosakkan sistem badan, jenayah seksual terhadap mereka. Maka seorang tokoh hak asasi US membuat suatu kenyataan yang hamper membuatkan aku muntuh. ‘Tentera US tidak boleh disalahkan kerana mereka tidak diberitahu dan diberikan panduan cara untuk menyeksa mangsa tawanan’. Bagiku inilah jawapan seorang yang dibolehkan kita memanggilnya ‘bangang’.

Aku tak akan maafkan Yahudi ( ISRAEL) dan Amerika yang membunuh saudaraku di Shabra dan shatila. Aku tidak akan maafkan mereka yang merogol Abeer Qasim Hamza al-Janabi juga ratusan gadis kecil dan para wanita, tanpa perasaan kasihan. Aku tidak maafkan mereka yang menembak anak lelaki yang melontar batu mempertahankan maruah mereka. Aku tidak akan maafkan mereka yang menyeksa tahanan perang tanpa maruah. Walaupun aku sedar yang sebenarnya yang membunuh rakyat palestin, Juga yang mengizinkan gadis kecil dan wanita-wanita dirogol. Juga yang memberi izin agar tahanan perang ini disiksa. Adalah Liga Arab, OIC dan seluruh negara saudara mereka. Yang hanya memandang dan membisu.

Mungkin Hingga Bush pernah berbicara kepada Sharon. ‘Serang sahaja pastinya Liga Arab akan membisu. ...Rogol sahaja pasti OIC hanya melihat. Musnahkan sahaja pasti masyarakat dunia akan diam’. Pastinya bagiku pembunuh dan perogol yang sebenar wanita-wanita kita, adalah OIC, Liga Arab, juga kerajaan yang enggan mengiktiraf Hamas di Palestin dan seluruh masyarakat yang diam melihat kezaliman.Semestinya juga OIC, Liga Arab dan segala pemerintah di dalam dunia ini perlu sedar dan bertindak.

Amerika juga menggunakan pelbagai cara untuk menjajah sumber dalam sesebuah negara. Ini dapat dilihat penubuhan WTO pada tahun 1992 yang dirangka oleh Amerika bagi tujuan perbincangan dan perjanjian multiletaral , semata-mata ingin badan tersebut menjadi sebuah kuasa besar untuk mengawal sistem pasaran, institusi kewangan dunia, pelaburan dan isu yang tidak melibatkan persoalan perdagangan seperti pemilikan harta intelek.

Segala objektif yang dirangka tersebut bertujuan menguntungkan Syarikat gergasi serta mempercepatkan usaha mereka mendominasi sistem dunia. Dalam suatu mesyuarat WTO di Cancun yang membincangkan perdagangan pertanian. Ianya telah membawa satu peristiwa, apabila seorang petani dari Korea Selatan, bertindak menembak dirinya di hadapan dewan persidangan.

Ianya jelas telah memberi masej kepada masyarakat dunia betapa, perdagangan yang tidak adil ini, telah membunuh harapan dan kehidupan mereka para petani. Tatkala mereka hanya mahukan keperluan asas mereka mampu dipenuhi untuk aktiviti pertanian, tapi terdapat sekelompok peniaga yang mahukan kehidupan yang maha mewah. Keadaan ini telah membunuh cita-cita mereka yang mahukan keperluan asas me reka mampu dipenuhi. Seterusnya kegagalan mencapai segala-gala yang dihajati melalui WTO, menyebabkan mereka telah menumpukan pula kepada FTA ( free trade agreemant / perjanjian perdagangan bebas) dengan negara-negara lain.

Sekali lagi perjanjian-perjanjian ini telah mendatangkan kesengsaraan kepada masyarakat dunia.Ini dapat dibuktikan di Mexico, yang mana petani yang miskin sebelum itu menanam jagung di Mexico, tetapi akibat FTA dengan AS (NAFTA) Mexico menerima import jagung yang di subsidi dari AS sebanyak 3 kali ganda dari sebelumnya. Kini Mexico terpaksa mengimport 99% kacang soya dan 80% beras. Hampir 2 juta petani Mexico terpaksa meninggalkan tanah mereka sejak NAFTA dikuatkuasakan. Akibatnya, rakyat Mexico keluar mencari kerja semakin bertambah, kemiskinan desa meningkat dan bertambahnya pengeluaran dadah secara haram. Keadaan ini turut berlaku di Senegal, apabila 1/3 kehilangan pekerjaan dalam sektor perkilangan apabila tarif dikurangkan untuk menghadapi persaingan dengan barangan dari Amerika. Manakala di Chile, Uruguay, Cameroon, Kenya, Neigeria, Uganda, Zambia ramai pekerja kehilangan pekerjaan dalam sektor pembuatan bila tarifnya diturunkan . Begitu juga dengan Ecuardo yang menurunkan tarifnya yang mengakibatkan pengurangan ketara pendapatan pekerja dan kemiskinan melonjak naik.

Bagi negara Bangladesh, Ghana, Zimbabwe , Filipina Semua program industrialisasi negara-negara ini terjejas akibat FTA dengan AS yang memaksa negara-negara ini menurunkan tarif. Akibatnya ekonomi golongan bawahan serta imbangan bayaran turut terjejas. Maka sebenarnya pemimpin masyarakat dunia juga perlu bersatu mengambil tindakan penentangan untuk menentang hagemoni kuasa besar yang cuba mendominasi dunia ini.

Tauladan ini telah ditunjukkan oleh beberapa pemimpin seperti Hugo Chavez, Dr. Mahmoud Ahmadinejad , Fidel Castro, Osama Laden, Syeikh Yassin. Bayangkan sekiranya pemimpin-pemimpin lain, turut memberi penentangan yang serupa, maka pasti akan runtuhlah satu kuasa yang cuba mendominasi, menindas dan membudayakan keganasan ini.Maka Jihad dan Qital, bukanlah terrorisme seperti yang diungkap oleh warga dunia yang masih belum celik. Namun Jihad dan Qital adalah pembelaan terhadap maruah, tanah dan daulah.

Ianya merupakan jalan menuju keamanan, dan cara menggugah kuasa besar seperti Amerika. Dalam sirah di nusantara sendiri Jihad dan Qital, bukanlah sesuatu yang baru menjelma. Sebaliknya ianya telah dicontohkan kepada kita oleh Tun Perak, Tok Janggut, Datuk Bahaman, Syeikh Daud Fothoni, Salamat Hashim. Malahan Jihad dan Qital tidak kurang juga yang dicontohkan kepada kita oleh Srikandi Wanita seperti Tjoat Njak Dien dan Tengku Fakinah, sebagai Srikandi Acheh yang berjidah menentang dan menghalau Belanda. Juga Khaulah binti Azwar,yang turut berjihad bersama pangliman Khalid Al Walid. Seterusnya Syamsiah Fakeh yang berjuang menentang British. Tatkala Tony Blair menghalang pendidikan yang menyentuh perihal Jihad.

Maka aku merasakan ianya perlu dimasukkan di dalam silibus matapelajaran. Keadaan ini mengingatkan aku kepada potongan dari Al Quran ini.

“ Hai Orang-orang yang beriman, sukakah kamu. Aku tunjukkan satu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih ? (yaitu) kamu beriman kepada ALLAH dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya ( Al-Saf : 10 )

”Hai orang-orang yang beriman, bersiap sedialah kamu dan majulah kemedan pertempuran) berkelompok atau majulah bersama-sama. An Nisa : 71

Seterusnya buat kawan-kawanku yang masih menghabiskan masa di Orange Club, Hard Rock dan The Warp. Juga buat kita yang masih meratah KFC,Starbuck, Pizza Hut, secangkir wiski, memberi sedekah kepada 7 elevens, British American Tobacco. Maka sama-sama kita membina diri dan niatkan diri kita untuk sama-sama terlibat dalam perjuangan ini. Masa untuk kita enjoy juga sudah tamat, masyarakat dan umat memerlukan kita. Buat pemuda dan pemudi serta masyarakat keseluruhan. Waspadalah dalam kita mengejar memburu dunia yang tidak ada penghujungnya ini.

Seperi yang dinyatakan Rasullullah.“Jagalah lima perkara sebelum datang lima perkara: hidupmu sebelum matimu, sihatmu sebelum sakitmu, waktu luangmu sebelum kesibukanmu, masa mudamu sebelum masa tuamu, masa kayamu sebelum masa miskinm”.(HR. Ahmad dan Baihaqi).“Sesiapa yang meninggal tanpa berjuang dan tidak pernah bercita-cita untuk berjuang, maka dia mati dalam sifat kemunafikan”. (Hadis riwayat Muslim)

Marilah kita membuat sedikit penilaian, tatkala musuh Salahuddin Al-Ayubi berdiri di hadapan pusaranya, dan kemudian menjerit ‘Wake Up Saladdin’. Maka ianya boleh dimenisfetasikan sebagai dendam berpanjangannya terhadap manusia yang berani dan menggunakan akal, menentang musuh-musuhnya.

Kekentalannya telah membuka dan membebaskan kembali Al-Aqsa dan membina kembali daulah serta maruah yang telah hilang. Lantas mari kita berdoa agar kita atau zuriat kita akan menjadi waris yang membebaskan Al-Aqsa dan memusnahkan kezaliman yang masih wujud di dunia ini.

Tatkala ayam betina pun mempertahankan sarangnya, ini kan kita sebagai warga soleh dalam hal Al Aqsa dan kezaliman seluruh umat manusia yang berlaku ini. Tatkala kita membaca sejarah tentang kubu pertahanan Salahuddin Al-Ayubi mempunyai ketebalan lebih dari 5 meter dan di dalamnya terdapat manjanik serta pelbagai senjata untuk memerangi musuh. Namun kekentalan iman dan takwanya melebihi tebal kubunya. Itulah rahsia sebenar yang menggentarkan musuh.
Akhirnya aku melihat wajarlah kita menghargai ketinggian darjat manusia, kemerdekaan berfikir, kebebasan bernegara dan kesejahteraan hidup. Ini semua terangkum berdasarkan prinsip karamah insaniah yang juga membawa erti kemulian insan.

Persoalannya adakah kita ingin menafikan prinsip tersebut dalam dunia kini ?

Adakah kita merelakan diri untuk terkongkong dengan dominasi pemikiran, makanan dan budaya hidup yang dilabel sebagai ‘McDonalization Society’ ?

Adakah kita merelakan juga penjarahan negara-demi negara , kezaliman dari satu tempat ke satu tempat, dan penindasan manusia yang berleluasa ?

Sedangkan dalam konsep karamah insaniah jelas meletakkan manusia ini dilahirkan dalam keadaan merdeka, dan haknya perlu dihormati. Jawapannya pasti, kita perlu melakukan sesuatu.

----------------------------------------------------------------

PERGI JAHANAM AMERIKA ! Steven Green, bersama empat rakannya dalam pasukan tentera AS yang menceroboh Iraq, pada Mac 2006, telah merogol Abeer Qasim Hamza al-Janabi, yang berumur 14 tahun. Selepas kejadian itu tentera Amerika teleh melakukan tindakan membunuh Abeer Qasim Hamza al-Janabi, bapa, emak dan adik perempuannya yang baru berusia 6 tahun. Selepas itu mereka telah mengambil tindakan membakar mayat-mayat tersebut.

0 Celoteh SahabatKu... on "Lagi.... Selamatkan Palestin..."

Catat Ulasan

Dari sahabat...

 

Epilog Hearty Copyright 2009 Sweet Cupcake Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez